You are here:Home|knowledge|Apa Tujuan Utama Didirikannya Ethereum?

Apa Tujuan Utama Didirikannya Ethereum?

Ethereum mempunyai tujuan untuk menerapkan sistem desentralisasinya secara global, un-ownable, komputer digital yang bertujuan untuk melakukan kontrak peer-to-peer. Untuk lebih mudahnya, Ethereum merupakan sebuah komputer di dunia yang tidak dapat Anda matikan.

Perpaduan arsitektur kriptografi dan kesempurnaan Turing dapat memudahkan industri baru dalam menerapkan semua keperluannya untuk mengembangkan bisnis. Pada gilirannya, model bisnis tradisional/lama akan mulai berubah, mereka akan semakin merasakan tekanan dalam hal inovasi atau menghadapi ketidakseimbangan/kalah saing.

Inovasi tersebut dapat menghapuskan penyensoran, penipuan, dan peran pihak ketiga dalam bisnis online.

Mesin Virtual Ethereum (EVM) mengacu pada bagian dari protokol yang menangani keadaan internal dan komputasi. Hal ini sering disebut sebagai inovasi yang mendefinisikan proyek melalui sistem yang berbasis blockchain lainnya.

Dengan mengambil struktur pembayaran kriptografi bitcoin dan menambahkan Turing bahasa scripting yang lengkap, Ethereum mencoba untuk membuat alat yang paling sempurna untuk melaksanakan smart kontrak menggunakan teknologi blockchain.

Istilah “Turing lengkap/komplet” di sini berarti sistem mampu melakukan setiap langkah logis dari fungsi komputasi.

Suatu teknologi yang digunakan secara luas saat ini dengan menggunakan kelengkapan Turing yaitu JavaScript, bahasa pemrograman yang mendukung World Wide Web. Teknologi smart kontrak yang akan menggambarkan protokol komputer dengan meniadakan kebutuhan untuk klausul kontrak dan, sebaliknya, hal itu merupakan self-executing dan self- enforcing.

Yang membedakan Ethereum dari bitcoin adalah bahwa Ethereum didirikan tidak untuk menjadi sistem pembayaran, melainkan sebagai platform komputasi.

Cryptocurrency yang berjalan di Ethereum blockchain, ether, bertindak sebagai semacam bahan bakar untuk menyalakan mesin platform komputasi ini. Ether dikonsumsi oleh penambang untuk mengakses sumber daya jaringan.

Semakin banyak pengguna ether yang menampung koin, semakin banyak pula “gas” yang dapat mereka gunakan sebagai sarana dalam memompa bahan bakar ke mesin komputasi dari mesin virtual Ethereum.

Salah satu manifestasi klinis pada sebuah perusahaan di abad ke-21 adalah memperbanyak peran karyawannya dengan sebuah mesin ketimbang manusia. Bitcoin merupakan salah satu model pertama dari perusahaan tersebut. Para penambang dari jaringan bitcoin dapat diibaratkan sebagai karyawan bukan sebagai manusia yang dalam model perusahaan tradisional.

Ethereum akan membawa perkembangan ini satu langkah lebih maju. Menariknya, peran pelanggan (yang saat ini dihuni oleh manusia) benar-benar akan tergantikan oleh fungsi mesin sebagai sistem smart kontrak yang dapat melakukan pembayaran end-to-end tanpa memerlukan inisiator manusia.

Dalam landscape bisnis di mana perusahaan dikelola secara mandiri/otonom, uang biasa/analog akan mulai dicampakkan dan beralih ke mata uang digital.

Travis Patron adalah peneliti mata uang digital dan instruktur dari Teknologi Course Ethereum. Pada artikel diatas, ia menjelaskan mengapa ia percaya bahwa inovasi smart kontrak yang diaktifkan oleh Ethereum dapat membuka kawasan/lahan bisnis baru di bidang inovasi Internet.

Office

Jl. Rawamangun Muka Timur no.78,

Jakarta, Indonesia

Phone

  • Mobile 0822-5050-2727
  • Whatsapp 0822-5050-2727

Email

  • info@metarobo.com